Senin, 10 September 2012

Tugas Bahasa Jawa dan pengalaman memalukan

Hello guys! Apa kabarnya? Baik kan? Alhamdulillah kalau begitu. Halo? Haha, gaje ya ‘halo-halo’ melulu? Tapi enggak apa deh guys, ‘halo’ sebagian dari iman, okey? Wakakak *_* Mau bahas apa? Enggak bahas apa-apa kok, hanya memutar sedikit kepala lalu menuliskan beberapa kata yang mungkin enggak penting dan membingungankan. Jangan berteriak karena kaget atau menangis karena kalian terlalu menghayati kisah ini. Emangnya kisah apaan Sal? Bukan apa-apa hanya sepenggal atau mungkin secuil kisah unik tentang saya ^^

Ini adalah tugas Bahasa Jawa, yaitu menulis cerkak alias cerita pendek alias lagi cerpen tentang pengalaman kita sehari-hari, atau yang lebih enaknya dibilang ‘cerita menarik’. Yang katanya kudu dan musti dibikin semenarik mungkin sampai orang jadi penasaran apasih yang ada didalam cerita ntu? Well, yuk mari, gue akan menceritakan pada kalian. Berhubung ini bahasa jawa, makanya gue nulis juga peke bahasa jawa ya. Hehehe, tapi sebentar, kalian harus tahu betapa ini adalah perjalanan panjang yang membuat kaki dan otak gue mulai melemah seiring berjalannya waktu dan tahun. *sok bijak* Gue enggak bisa nemuin apa yang harus gue tuliskan, mungkin karena udah banyak cerita aneh dan nyeleneh dalam jejak kaki saya >.< Maka ternyata Tuhan memberikan sebuah pengalaman yang baru-baru aja gue alami, sekitar Ehm.. dua hari yang lalu, gue mengalami HAL MEMALUKAN DAN MEN-TOLOLKAN. Mari kita mulai. Mangga para pamiyarsa, lenggah sing becik.. kula badhe cerita lan drama ^^ #hoho

KECELIK

Saiki dina Senen tanggal 27 Agustus 2012. Aku wis tangis sadurunge subuh lan ngewangi Ibu ing pawon. Masak dan Rajang-rajang bawang, buncis lan liya-liyane. Sakwise aku sholat, aku banjur adus lan macak ing kaca. Seragam dina iku uga aku setrika. Klambi putih, kudung putih lan rok putih wis aku nggo kanti becik.


Aku wis semangat tenan mangkat sekolah. Ketemu kanca-kanca lan guru-guru sing dak tresnani. Sakwise aku sarapan, aku pamitan karo Ibu. “Bu, kula menyang sekolah rumiyin nggih”.
“Ya, mengko mulih jam pira?”. “Mboten ngertos Bu, minangka kula mulih awal kula nggih langsung mulih kok. Paling nggih mung halal-bihalal”.
“Ya, ngati-ngati ya!”. “Nggih Bu. Assalamualaikum”. “Waalaikumsalamwarohmatullah”. Aku banjur ngetokke pit-ku. Mangkat menyang sekolahan.

Tekan sekolah kira-kira jam pitu kurang seprapat. Lha kok isih sepi? Kotong mlompong? Aku markir pit sing sakdurunge dak kunci. Aku clingak-clinguk nggoleki kanca. Opo saiki padha arep nelat? Ning kok keliwatan tenan? Aku mlaku menyang kelas, nanging aku ketemu karo pak Manto. “Mbak? Menika prei napa mlebet sekolah mbak?”.
“Lha menika dinten Senen tha pak? Nggih mlebet tha?” aku ana perasaan ngganjel.
“Prei-ne tekan tanggal pira?”.
“Ng.. nggih tanggak 27”.
“Saiki tanggal pira?”.
“Tanggal 27”.
“Mlebu napa prei?”.
“Mboten ngertos, lha menika dinten senen nggih mlebet sekolah no pak!” aku ngeyel.
“Yo wes, tak takon kari Kepala Sekolah”.

Aku wis wedi campur isin yen dina kuwi tenanan isih prei. Nanging aku wiruh ana adek kelas lingguh ing mushala. Apa iya saiki isih prei? Kok ketoke mlebu. Ah! Aku langsung lunga ning wartel lan nelpon Alifah.
“Halo? Fah?”.
“Yo ana opo?”.
“Saiki mlebu apa isih prei?”.
“Prei lah Sal. Mlebu ne kan tanggal 28”.
“Laaa! Aku wis mlebu saiki! Piye?”.
“Kok isa? Kowe ora nggatekke pengumuman po?”.
“Ya nggatekke, ning dak kira tanggal 27 sing mlebu. Ya wislah, aku dak mulih wae, Nuwun ya!”.
“Ya”.

Aku mlaku wis ora duwe daya. Lha kok ning perpustakaan ana sepatu? Dak injen jebule Intas lagi tengak-tenguk maca buku. “Tan? Saiki prei lo”.
“Welah! Isih prei tha? Kok aku ora ngerti? Yaa.., mbokku wis mulih. Aku mulih karo sapa na?”.
Aku ngangkat alis. “Sak senengmu”. Aku banjur mlaku numpak pit lan mulih.

Owalah, ini akiba seka ora mudeng pengumuman. Wis cetha mela-mela kok tetep isih ora dong. Ya Allah, sesuk maneh aku bakal nengeti pengumuman kanthi becik. Supaya ora kena isin lan kecelik maneh. Ckckck, jan ngisini tenan. Yo wis lah, aku menyang sekolah sesuk esuk wae, saiki mulih langsung turu. >.<


Hah, melelahkan. Bingung ya ini cerita apaan? Gue juga bingung. Awalnya emang ini adalah pengalaman yang memalukan dan bikin gue ilfeel sama diri gue sendiri selama beberapa jam, but setelah itu gue sadar ini bisa dijadikan pelajaran yang berharga. Bahwasannya, ‘tanggalan itu penting!’. Masalahnya gue selalu lupa tanggal, bahkan kalau gue mau nulis catetan sekalipun gue kudu liat tanggalan dan ngitung sekarang minggu keberapa.

Sorry juga kalo bahasa jawanya semrawutan dan acak adul, gue mungkin adalah anak Jawa asli, tapi kemanpuan bahasa jaw ague juga cuman pas-pasan. Seenggaknya gue ngerti apa yang diomongin orang, wlaaupun pada akhirnya nanti gue cuman bisa ngangguk-ngangguk tanda bahwa gue nggak ngerti sama sekali. *hahaha*. Anywhere,  gue tetep bisa setidak-tidaknya dua-tiga-empat-lima kata bahasa jawa alus. Yeah. Itu memang memalukan dan sejujurnya simbahku selalu mengharapkan aku menjawab dengan bahasa jawa alus, tapi.. GUE NGGAK BISA! Yang ada nanti bahasa planet EXO nongol disetiap kata-kataku, makin nggak ngerti dah si nenek.

Well, ini adalah tugas. Tugas adalah tugas dan tugas tetaplah tugas, tugas tidak bisa menjadi sepiring chicken katsu yang nikmat. #ngomongapa? #telotelo #sapiperah #BASH. Tengkyu sebelumnya kalau udah mau mbaca postingan ancur lebur ini. Haha,

Intinya adalah hari itu gue masuk sekolah seorang diri, naek sepeda dengan baju yang udah di setrika rapi tinggal duduk dan mendengerkan ibu guru bicara. Tapi ternyata Tuhan nggak mengijinkan gue buat sekolah dan lebih memilih hari Senin libur yang entah karena apa. Mau protes juga. “Kenapa hariu senen libur? Dimana-mana kan masuk? Ayahku aja udah masuk kerja, masa aku nggak sekolah?!!”. Terus apa hubungannya? Ya enggak ada. Terus? Cuman mau protes, keenapa? Masalah buat LOE? #enggak

Memang, hari itu penuh dengan ‘sesuatu’ yang menyebalkan. Semua anganku yang melayang udah sirna duluan dengan kata ‘libur’ yang mengoyak hati kecil seorang Salma Luthfiana Aqila. Huwewehe. Tewewew. Wakttu gue pulang, masku yang mukaknya penuh dengan kekejaman dunia dan akherat mulai ceramah yg lebih condong ke menghina cara halus. “Siapa suruh berangkat sekolah? Anak-anak aja pada libur, ngapain loe masuk sendiri? Mau jadi K3 ya? Oh, gue tau, loe mau bantuin pak manto ya? Atau loe mau bersihin WC? Ckckck, WC rumah aja nggak lu bersihin, malah mau besihin WC sekolah”. Yang ada hati gue makin sesek nafas dan lama-lama kena TBC. #weduww.

Kalo mau ngasih tau, kenapa enggak dari tadi masku yang ganteng tiada taranya *maburr* sejagad para Iblis dan setan?! Kenapa baru sekarang diwaktu gue udah galau sekolah? Sukses banget sehh? Kita pahami sajalah sifatnya yang selalu mem-bully aku yang manis ini *ihiyyy*.

Mas, taukah kau? Aku selalu memandangi fotomu setiap saat? Berharap suatu saat kau jatuh lalu mulutmu tertutup oleh upilmu yg selalu berkeliaran bebas dikawasan bawah didungmu. Dan, aku selalu berdoa pada Tuhan untukmu, hanya untukmu agar kau mendpatkan rumah mewah di ujung papua sana dan pergi meninggalkan aku sendiri menikmati hidupku. Kau selalu aku sebut dalam buku dairyku. masku yang ganteng kayak upil sapi, jangan ganggu aku lagi! Berkumpulah dengan rakyatmu, sapi perah yg setia menanti kedatanganmu.. membawa rerumputan hijau.
Sekian. Terimakasih.
#masku jongkok dipojokan sambil ngaca, ‘gue mirip upil sapi?’#

Dan itu puisi yang murni gue ketik buat masku, alhasil gue kena ampit keteknya! Kena jitak tangan kekarnya, dan yg terakhir dileletin upilnya! *huwahhh, huek*. Nglantur sampe masku. ~kk. Gimanapun juga dia masku yg paling baek, ngalahin baeknya barrack Obama. MAS! LU TOP BGT dahh!

Yang selalu menemani aku begadang sampe pagi, yang selalu membuatkan aku mie sedap goyeng *krn hnya itu yg kau bisa*, yg selalu ngajarin gimana bikin grafity tp gue nggak pernah bisa, dan selalu njagain aku kalo aku jalan-jalan dan nggak ada bodyguard walaupun rada lebay dan bikin gue malu. Tengkyu mas! Satu lagi.. beliin aku bapao mega jaya rasa coklat pliss…! #modus. Kau terlihat ganteng disaat kau membuka kantong dompetmu dan membaginya denganku, kau jelek kalau sudah naik-turunin alismu yg tebel bak sapu ijuk. Kau imut saat berusaha mengikuti boyband korea yg malah kelihatan seperti nari poco-poco. *hhehehe*. Kau.. gagah kalau sudah menaiki motor supra-mu, pake jaket, dan pake helm. Kau melas saat bangun tidur dangan mata yang sipitt.. Mas.. elu superman! Wkwkwk..
Dan sekarang.. gue nggak tau ngapain jd ngomongin elu?? Ah, nnt elu jd beken. XP

TERIMAKASIH

1 komentar:

  1. Hai :)
    Visit blog ku ya di sifrontal.blogspot.com (:
    Makasih (:

    BalasHapus

TERIMAKASIH THANKS AND GOMAWO